Latest Posts

Tuesday, 7 February 2017

Cara Atasi Alahan Semasa Mengandung Loya & Muntah Awal Pagi

Alahan semasa mengandung adalah satu normal bagi wanita hamil. Adakala menjadi pengalaman ngeri dan adakala menjadi satu ingatan yang berguna.


Cara Atasi Alahan Semasa Mengandung

Ada beberapa cara untuk atasi alahan ini, antaranya:
  1.  Kawal Minda: Digalakkan untuk sentiasa mengawal minda apabil alahan berlaku dan sebelum berlaku
  2. Ubah diet: Makan sedikit-sedikit dengan kerap
  3. Sokongan: Sokongan yang amat diperlukan adalah dari suami dan keluarga. 
  4. Supplement dan vitamin
Untuk bacaan lanjut boleh klik link ini Cara Atasi Alahan Semasa Mengandung

Sebarkan


cara atasi alahan semasa mengandung

Wednesday, 25 January 2017

Fiqh Forensik: Mensabitkan Jenayah Sihir - Majalah Al-Ustaz

Fiqh Forensik: Mensabitkan Jenayah Sihir - Majalah Al-Ustaz

Di Malaysia, peruntukan  bagi kesalahan jenayah sihir masih dalam proses penggubalan. Walaupun aspek keterangan dan tuntutan prosedurnya agak rumit, penggubalan kesalahan ini kelak akan dapat menyekat kegiatan tukang sihir yang kian berleluasa dan memberi pengadilan kepada mereka yang tidak bersalah.

Takrif Sihir

Menurut Ibn Qudamah dalam al-Mughni:
Ikatan, simpulan, mantera atau bacaan yang dibacakan, ditulis atau dilakukan ke atas bahagian badan, dalaman atau fikiran mangsa sihir secara perantaraan (bukan secara langsung). 

Jelas Ibn Qudamah lagi, perbuatan ini adalah perkara yang betul-betul dialami oleh mangsa, dan sihir tersebut mampu: 
  • membunuh
  • menyakitkan
  • menghalang suami dan isteri daripada bersama
  • menyebabkan perpisahan suami dan isteri
  • membangkitkan kemarahan dua pihak
  • menimbulkan perasaan sayang antara dua pihak

Tulisan Ustaz Ahmad Shukran Baharudin 'Fiqh Forensik: Mensabitkan Jenayah Sihir' dari Majalah al-Ustaz (klik untuk besarkan paparan)

Fiqh Forensik Mensabitkan Jenayah Sihir Majalah al-Ustaz
Klik untuk besarkan paparan

Fiqh Forensik Mensabitkan Jenayah Sihir Majalah al-Ustaz
Klik untuk besarkan paparan

Sihir Dalam Pandangan Al-Quran Jurnal Usuluddin

Sihir adalah perbuatan ajaib yang dilakukan dengan pesona dan kekuatan ajaib (guna guna, mantra atau jampi) yang digunakan untuk tujuan tertentu, seperti penangkal dan mencelakai orang lain. Karena itu sihir bisa menimbulkan dampak beraneka ragam, seperti sakit, kematian, kebencian, gairah syahwat dan penceraian serta perselingkuhan. Dalam Al-Qur’an tidak kurang dari 30 ayat bicara mengenai sihir.

Antara lain surat Al-Baqarah ayat 102 yang menjadi fokus telaah ini. Asbabunuzul ayat ini, diatarbelakangi tuduhan kafir Quraisy terhadap Nabi Muhammad saw. bahwa ajaran yang dikembangkan belia itu, adalah sihir, lalu turun ayat 102 Al-Baqarah ini. 

Dalam ayat ini Allah menceritakan perbuatan sihir orang Yahudi di zaman Nabi Sulaiman. Tujuan mereka memutar balikkan fakta dan pembangkangan terhadap kitab Taurat yang benar. Dan ilmu sihir yang mereka kembangkan, tidak ada relevansinya dengan ajaran Nabi Sulaiman. Mempelajari ilmu sihir menurut sebagian ulama tafsir, adalah boleh yang dilarang
menggunakan ilmu itu untuk kejahatan. 

Menurut para ahli tafsir, ilmu sihir termasuk ilmu yang tercela, merugikan bagi diri si penyihir dan yang terkena sihir. Karena itu kedua belah pihak bisa dikenakan sebagai sikap penolakan kebenaran atau kekafiran.

Untuk bacaan lanjut, boleh klik gambar-gambar di bawah

sihir dalam pandangan al quran
No 1

sihir dalam pandangan al quran













Monday, 16 January 2017

Sumbangan Untuk Kos Pembangunan Darussyifa' BBST

Sumbangan Untuk Kos Pembangunan Darussyifa' BBST

Pihak Pengurusan Pusat Rawatan Kecil Darussyifa' Bandar Baru Salak Tinggi, Taman Seroja, Sepang, Selangor dalam proses untuk membuat penambahbaikan dari sudut infrastruktur premis Darussyifa' BBST bagi keselesaan pesakit.

Justeru kami mohon sumbangan ikhlas dari Tuan/Puan/Cik bagi menjayakan hasrat ini.


Sumbangan boleh disalurkan melalui (pilih salah satu)


  1. Bayaran tunai kepada wakil Darussyifa' BBST. Boleh ke Pusat Rawatan di alamat 11, Jalan Seroja 6, Taman Seroja, 43900 Sepang, Selangor, Malaysia (location Google Maps https://goo.gl/maps/Md1g6WN9Tjs)
  2. Bank Transfer (ATM/Online) ke akaun Darusyyifa Bandar Baru Salak Tinggi 0505 8010 0242 68 (Bank Islam Malaysia Berhad)


Mohon nyatakan jumlah sumbangan yang anda berikan untuk kos pembangunan Darussyifa' Bandar Baru Salak Tinggi (Sepang Selangor). Bagi memudahkan urusan kami mengasingkan wang tersebut dari wang pengurusan


Nyatakan Jumlah Sumbangan kepada (pilih salah satu)


  1. SMS/Whatsapp/Call : 010-8178394 (No Rasmi Darussyifa BBST)
  2. Emel ke darussyifabbst@gmail.com
  3. Isi borang ini http://bit.ly/2isPNOM (Google Form)


Antara Projek2 Pembangunan Yang Akan Dijalankan

1. Pemasangan Karpet di Bahagian Bawah dan Atas


2. Pemasangan Signboard Baharu

3. Pembelian Rak 

4. Pemasangan Pintu Utama (Kaca)

5. Kerja mengecat dan keceriaan premis 

dan lain-lain


Semoga Allah kurniakan ganjaran sebaiknya buat anda dan keluarga

Monday, 5 December 2016

Junub dan Wanita Haid Baca Al-Quran Niat Zikir - Ustaz Syed Shahridzan

JUNUB & WANITA HAID BACA AL-QURAN NIAT ZIKIR

wanita haid baca al quran niat zikir

-JUNUB & WANITA HAID BACA AL-QURAN NIAT ZIKIR-
SOALAN INBOX ( Ustaz Syed Shahridzan)

Assalamualikum warahmatullahi wabarakatuh ustaz,saya nak bertanya,bolehkah ketika berjunub membaca semua surah al-baqarah niat semata-mata zikir?
.
JAWAPAN:

1) Orang yang berjunub dan wanita dalam keadaan haid dan nifas diharamkan membaca alquran menurut majoriti ulama termasuk mazhab Imam Syafi'ie رضي الله عنه.
.
2) Mereka yang berhadas besar sebegini haram membaca al-Quran walaupun sedikit dari ayat suci al-Quran. Perkara ini dinyatakan oleh Imam Nawawi رحمه الله di dalam ‘al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab’:
قد ذكرنا أنه يحرم على الجنب والحائض والنفساء قراءة شئ من القرآن وإن قل حتى بعض آية ولو كان يكرر في كتاب فقه أو غيره فيه احتجاج بآية حرم عليه قراءتها ذكره القاضي حسين في الفتاوى لأنه يقصد القرآن للاحتجاج: قال أصحابنا ولو قال لإنسان خذ الكتاب بقوة ولم يقصد به القرآن جاز وكذا ما أشبههه ويجوز للجنب والحائض والنفساء
Maksudnya: ‘Telah kami nyatakan bahawa haram ke atas orang yang berjunub, perempuan yang haid dan nifas membaca sedikit pun daripada al-Quran, walaupun sedikit meskipun separuh ayat, walaupun ia berulang-ulang di dalam kitab fiqh atau selainnya yang mana ia sebagai hujah dengan ayat suci di dalamnya, maka diharamkan membacanya sepertimana yang dinyatakan oleh al-Qadhi Husein di dalam fatwa-fatwanya. Ini kerana dia bertujuan membaca al-Quran untuk tujuan berhujah. Menurut ulama-ulama kami, jika seseorang(berhadas besar) menyebut “خذ الكتاب” (surah Maryam, ayat 12) dengan kuat(jelas) dan tidak bertujuan membaca al-Quran maka ia diharuskan, begitu juga yang seumpamanya’.
.
3) Kenyataan Imam Nawawi رحمه الله di atas jelas menyatakan bahawa haram membaca sepotong ayat atas tujuan membaca al-Quran. Namun diharuskan membaca potongan-potongan(frasa ayat) dengan tujuan bukan al-Quran, tetapi atas tujuan lain. Ini dinyatakan oleh beliau dalam rujukan yang sama:
ويجوز للجنب والحائض والنفساء في معناه أن تقول عند المصيبة (إنا لله وإنا إليه راجعون) إذا لم تقصد القرآن: قال أصحابنا الخراسانيون ويجوز عند ركوب الدابة أن يقول (سبحان الذي سخر لنا هذا وما كنا له مقرنين) لا بقصد القرآن وممن صرح به الفوراني والبغوي والرافعي وآخرون وأشار العراقيون إلى منعه والمختار الصحيح الأول
Maksudnya: ‘Harus bagi orang yang berjunub, haid dan nifas menyebut ketika musibah menyebut “إِنَّا لِلهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ”(al-Baqarah, 156) jika tidak bermaksud al-Quran. Menurut ulama-ulama kami ahli Khurasan harus membaca ketika menaiki tunggangan “سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِيْنَ”(al-Zukhruf, 13) jika tidak bertujuan (membaca) al-Quran, antara yang menjelaskan secara terang tentang keharusannya ialah al-Fauzani, al-Baghawi, al-Rafi’ie dan selain mereka. Para ulama kami ahli Iraq pula memberi isyarat tentang larangannya(haram membaca secara mutlak) dan pendapat yang terpilih dan sahih ialah pendapat yang pertama(ahli Khurasan)’.
.
4) Jelaslah sepertimana yang dinyatakan oleh Imam Nawawi رحمه الله bahawa orang yang berhadas besar, haid dan nifas dibenarkan membaca potongan ayat al-Quran yang berbentuk doa tetapi dengan tujuan membaca doa bukannya tujuan membaca al-Quran seperti “رَبَّنَآ آتِنَا فِي ٱلدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي ٱلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ ٱلنَّار”(al-Baqarah, 201).
.
5) Kesimpulannya, yang diharuskan mereka yang berhadas besar(junub, haid dan nifas) membaca potongan atau frasa ayat-ayat suci al-Quran yang berbentuk doa dengan tujuan membaca doa seperti doa naik kenderaan yang dipetik dari al-Quran(al-Zukhruf, 13). Begitu juga diharuskan bagi yang berhadas besar membaca separuh atau satu dua perkataan dari ayat suci untuk tujuan zikir bukan tujuan al-Quran tetapi zikir seperti nama-nama Allah(Amaul Husna) di dalam al-Quran.
.
6) Para ulama mutakhir mazhab Syafi'ie telah memperincikan melalui apa yang difatwakan oleh ulama-ulama terdahulu dengan mengharuskan mereka yang berhadas besar membaca al-Quran keseluruhannya tanpa tujuan membaca al-Quran. Kenyataan ini disebut oleh Imam al-Ghamrawi رحمه الله di dalam kitab "al-Siraj al-Wahhaj":
ويحرم بالجنابة أيضا القرآن أي قراءته ولو لبعض آية ولو حرفا وتحل أذكاره وكذا غيرها ولو لما لا يوجد نظمه إلا في القرآن كآية الكرسي لا بقصد قرآن بأن يقصد الذكر أو يطلق فإن قصد القرآن وحده أو مع الذكر حرم وقد أفتى بعض المتأخرين أنه لو قرأ القرآن جمعه لا بقصد القرآن جاز
Maksudnya: "dan diharamkan dengan sebab junub juga membaca al-Quran walaupun sebahagian ayat, walaupun satu huruf, dan dihalalkan zikir-zikirnya begitu juga selainnya walaupun yang tiada nazamnya(bentuk ayat) melainkan di dalam al-Quran seperti ayat kursi BUKAN TUJUAN AL-QURAN, iaitu tujuan zikir atau tujuan mutlak. Jika seseorang(yang berjunub) membaca dengan tujuan al-Quran (sahaja) atau beserta niat zikir maka hukumnya haram. Sebahagian ulama-ulama mutakhir berfatwa bahawa jika dia(orang yang berjunub) membaca seluruh al-Quran bukan tujuan membaca al-Quran maka hukumnya harus".
.
7) Ulama mutakhir yang di maksudnya oleh Imam Ghamrawi adalah dari apa yang difatwakan oleh Imam Syahabuddin al-Ramli(Ramli Kabir) dan disokong oleh anak-anak murid beliau iaitu Imam Ibn Hajar al-Haitami, Imam al-Khatib al-Syirbini dan anak beliau Imam Syamsuddin al-Ramli. Manakala Sheikhul Islam Zakaria al-Ansori رحمه الله tidak sependapat dengan mereka رحمهم الله dalam isu ini, iaitu tidak boleh membaca keseluruhan al-Quran walaupun berniat/bermaksud zikir, namun diharuskan pada surah-surah yang pendek seperti 3 Qul, ayat kursi untuk tujuan zikir. Pada pengamatan saya, pandangan Sheikhul Islam ini bertepatan dengan kenyataan imam Nawawi di dalam kitab al-Majmuk dan ulama-ulama mazhab Syafi'ie dari aliran Khurasan.
.
8) Berdasarkan kenyataan di atas, para ulama mutakhir mazhab Syafi'ie(kurun ke-10 hijriyyah ke atas) berselisih pendapat tentang hukum orang yang berhadas besar membaca seluruh al-Quran atas niat zikir samaada ia diharuskan atau tidak. Namun mereka bersepakat bahawa haram bagi yang berhadas besar membaca al-Quran atas tujuan al-Quran seperti niat membaca al-Quran. Walaubagaiamana pun, menurut kitab "Hasyiah al-Jamal", pendapat yang muktamad di sisi mazhab Syafi'ie adalah apa yang difatwakan oleh Imam Syahabuddin al-Ramli.
.
9) Kesimpulannya diharuskan mereka yang berhadas besar(termasuk haid dan nifas) membaca keseluruhan al-Quran dan satu surah yang panjang dengan niat zikir seperti niat membaca doa memohon kebaikan dari Allah dari petikan ayat 201 dari surah al-Baqarah(Rabbana Aatina fid dunya hasanah...) dan ayat 13 surah al-Zukhruf(doa naik kenderaan) atau berniat zikir ketika ditimpa musibah seperti membaca potongan ayat 156 surah al-Baqarah(Inna lillahi...). Namun jika ada niat membaca al-Quran walaupun sedikit maka hukumnya haram walaupun sebaris ayat menurut majoriti ulama 4 mazhab.
.
10) Apa pun Imam Suyuti berpendapat di dalam kitab "al-Hawi Li al-Fatawa" agak sukar digambarkan satu surah yang panjang keseluruhannya tanpa tujuan al-Quran, ini kerana lafaz ayat-ayat suci di dalamnya untuk tujuan tilawah.
.
11) Antara perbezaan membaca al-Quran untuk tujuan membaca al-Quran dan tujuan zikir. Tujuan zikir biasanya dibaca tanpa dititikberatkan tawjid iaitu membaca ayat suci tanpa tajwid. Dari sudut ganjaran hanya mendapat pahala membaca zikir bukan pahala membaca al-Quran(satu huruf mendapat 10 pahala). Antara lain tujuan zikir adalah untuk mengambil ibrah dan pengajaran yang terkandung di dalam ayat-ayat suci.
..
Wallahu A’lam
Abu Ruqayyah Ba ‘Alawi

*Tambahan: Membaca ayat al-quran untuk tujuan elak gangguan (ruqyah) dibolehkan asalkan niat sebagai zikir

Artikel asal dari Facebook Ustaz Syed Shahridzan

Sunday, 2 October 2016

Rawatan Bagi Demam Biasa & Demam Panas

Penyebab demam biasanya berkaitan jangkitan kuman, seperti virus yang meyebabkan selsema, sakit kerongkong atau demam denggi, jangkitan bakteria seperti radang paru-paru, sakit telinga, batuk kering atau jangkitan saluran urinari. Demam juga boleh berpunca dari penyakit sendi (arthritis), gout, ubatan tertentu atau gangguan sistem imunologi.

Sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Sayyidatina Aisyah RA: Maksudnya;

Terjemahan 
“Demam itu merupakan ledakan daripada neraka, maka sejukkanlah ia dengan air” 
(al-muwatta)

Justeru, bagi pesakit demam panas hendaklah sentiasa menyejukkan diri dengan mandi atau dilap badan dengan air.  Manakala bagi bayi dan kanak-kanak disarankan memakai pakaian nipis, berkipas dan sentiasa minum air secukupnya.

Gambar Hiasan

1) Kaedah dan Rawatan Demam Panas:

Rawatan penyakit demam panas ialah dengan menggunakan air yang telah didoakan untuk diminum dan mandi. 

Mandi sebaiknya dilakukan pada waktu petang antara asar dengan maghrib.  Tidak digalakkan mandi pada waktu tengahari.

Cara mandi yang disarankan dan telah menjadi amalan orang-orang tua dahulu adalah memulakan mandi bermula dari bahagian bawah, dengan;

1) Membasahkan kaki terlebih dahulu 
2) Diikuti lutut, 
3) Pinggang 
4) Seterusnya naik sampai ke kepala. 

Setelah selesai mandi, jadikan air yang telah didoakan sebagai bilasan terakhir dan biarkan air itu kering sendiri tanpa dilap. Kaedah mandi seperti ini juga dapat elakkan dari penyakit Sakit Kepala.

Kombinasi doa yang dibaca dan ditiupkan pada air tersebut ialah:

i. Surah Al-Fatihah ( Penawar Seribu Guna)

ii. Ayat Pemecah Kebuntuan  (Surah al-Hasyr ayat 21 – 24)


iii. Doa Rawatan Demam Panas


iv. Doa Penyejuk


2) Kaedah Tambahan Rawatan Penyakit Demam Panas

Terdapat juga beberapa kaedah tradisional dalam merawat demam panas antaranya dikenali dengan jaram. Ada 2 cara menjaram;

a) Bagi Kanak2 / Bayi

Memastikan kanak2/ bayi sentiasa sejuk dengan meletakkan kain putih yang basah di dahi dan sentiasa menukar kain tersebut apabila kering. Selain itu sentiasa mengelap bahagian celah ketiak dan celah kelangkang selang beberapa minit atau setiap kali kering

b) Bagi Orang Dewasa

Digantung bekas air atau baldi seterusnya dititiskan air pada dahi pesakit yang berbarung secara berterusan pada waktu malam. Air tersebut telah dicampur dengan pelbagai daun herba seperti daun mengkudu, inai, daun gandarusa dan buah delima.Boleh juga dicampur dengan rias (bahagian tengah) pokok pisang (sebaiknya pisang raja)

3) Satu Lagi Kaedah Guna Pucuk Daun Pisang

Satu Lagi Kaedah Guna Pucuk Daun Pisang yang Masih Bergulung, pesakit dibaringkan di atas pucuk daun yang dihamparkan.

Kemudian dihamburkan air menggunakan mulut bermula dari kaki ke atas. Kemudian pesakit diselimutkan dengan kain putih yang nipis lalu dilakukan cara yang sama seperti tadi.

Setelah 5 minit, angkat kain perlahan-lahan dan tudung semula ke tubuh pesakit dan diulang kaedah tadi. Lakukan berulang-ulang sehingga suhu badan pesakit turun.

Sumber:
Rawatan Penyakit-penyakit Jasmani (II) (Edisi Rintis) Darussyifa'

Monday, 26 September 2016

Hukum Interaksi Dengan Jin: Membunuh, Menarik Keluar, Memerangkap Jin

Hukum Interaksi Dengan Jin: Membunuh, Menarik Keluar, Memerangkap Jin

Membunuh Jin 

Teknik membunuh jin kerap digunakan dalam merawat penyakit berkaitan rasukan makhluk halus. Perawat akan menggunakan pelbagai cara untuk membunuh jin yang mendiami tubuh pesakit. Terdapat beberapa cara yang digunakan untuk membunuh jin seperti menyembelih jin dengan menggunakan alatan tertentu seperti kayu atau rotan, dilakukan isyarat sembelihan, meracun jin menggunakan air ruqyah  dengan niat meracun jin yang berada dalam tubuh  pesakit, atau membakar jin menggunakan ayat-ayat ruqyah  (Khadher, A., & Rushdi, R. Hukum Semasa Dalam Rawatan Islam: Isu Terhadap Pengamalan Kaedah “Scanning” dalam Rawatan Penyakit Gangguan Makhluk Halus)

Namun, adakah manusia boleh membunuh  jin sesuka hati dan benarkah jin dapat dibunuh dengan kaedah tersebut? Berhubung dengan membunuh jin, terdapat hadith yang menceritakan tentang seorang pemuda yang telah membunuh jin yang menyerupai seekor ular hitam sehingga menyebabkan beliau terbunuh. “Abu Sa‘id r.a. melanjutkan ceritanya: ‘Kami menghadap Rasulullah (s.a.w) dan menceritakan kejadian itu kepada baginda. Lalu kami berkata kepadanya: “ Mohonlah kepada Allah (s.w.t) agar menghidupkan kami dengan kebahagiaan kami. Baginda menjawab: “Mohonlah ampun untuk sahabat kalian itu.” Baginda bersabda: “Sesungguhnya di Madinah terdapat golongan jin yang telah masuk Islam, maka jika kalian melihat sebahagian mereka  –dalam rupa ular– berilah peringatan tiga hari. Apabila kamu masih melihatnya setelah itu, bunuhlah ia kerana sebenarnya itu adalah  syaitan .” (Riwayat Imam Muslim r.a.)

Pada pandangan pengkaji, jin dapat dibunuh secara pasti apabila ia berupa sesuatu makhluk Allah seperti anjing hitam, kala jengking ataupun ular sepertimana dijelaskan dalam hadith. Walaupun demikian, apabila membunuh jin dengan keadaan asal kejadiannya, perkara ini sangat meragukan kerana tidak ada bukti yang jelas menunjukkan bahawa jin itu benar- benar telah terbunuh, tidak pula dapat dilihat dengan mata kasar dan kemungkinan besar ia  penipuan semata-mata.

Menarik Keluar Jin

Kaedah menarik keluar atau menyedut jin adalah kaedah yang dilakukan oleh perawat dengan melakukan isyarat menarik menggunakan tangan pada bahagian kaki atau mana-mana anggota badan pesakit sambil membaca ruqyah tertentu. Kaedah ini dilaksanakan setelah  perawat mengenalpasti keberadaan jin dalam tubuh pesakit dan ia enggan untuk berunding secara baik serta tidak mahu keluar dari tubuh  pesakit.

Berhubung dengan masalah ini, pengkaji melihat bahawa jika dikatakan benar-benar menarik keluar seekor jin itu dari tubuh seseorang kemungkinan ia adalah perkara yang tidak logik. Namun, apa yang diperhatikan dan difahami perawat hanya melakukan isyarat tarik sahaja dengan menggunakan tangan dengan disertakan arahan supaya jin tersebut segera meninggalkan tubuh pesakit itu. 

Dalam konteks tersebut, terhadap hadith yang menyebutkan  bahawa Nabi (s.a.w) mengarahkan agar syaitan yang merasuk dalam tubuh seseorang sahabat itu keluar. Daripada ‘Uthman bin Abi al-‘As r.a. berkata: Maksudnya: “Ketika Rasulullah (s.a.w) melantik aku sebagai gabenor di Taif, ada sesuatu yang mendatangiku di dalam solat sehingga aku tidak mengetahui solatku itu.  Apabila aku melihat keadaan demikian, aku pergi menemui Nabi (s.a.w). Baginda bertanya (kepadaku): “(Kamu) Ibn Abi al-‘As?” Aku menjawab: “Ya, wahai Rasulullah.” Sabda Nabi (s.a.w): “Apakah yang menyebabkan engkau datang kemari?” Aku menjawab: “Wahai  Rasulullah, ada sesuatu yang mendatangiku ketika dalam solatku sehingga aku tidak mengetahui hal keadaan solatku itu.” Sabda  Nabi (s.a.w): “Itu adalah syaitan (yang mengganggu mu), dekatkan lah dirimu”. Maka aku mendekati baginda (s.a.w) dan aku duduk dihujung atas tapak kakiku.” Lalu baginda (s.a.w) memukul dadaku dengan tangannya dan meludahi mulutku, sambil berkata: “Keluarlah wahai musuh Allah!” Baginda mengulanginya tiga kali lalu bersabda: “Kembalilah kepada tugasmu”. Kata Uthman: “Sesungguhnya aku tidak menyangka ada lagi yang menggangguku  selepas itu .” (Riwayat Imam Ibnu Majah r.a.)

Oleh itu, dalam konteks menarik keluar jin dari tubuh seseorang, pengkaji melihat bahawa perawat hanya melakukan isyarat untuk menarik sahaja dan belum tentu jin mengikut arahan yang diberikan untuk keluar dari tubuh tersebut. Hal ini bermakna, kaedah ini boleh dilakukan dengan arahan yang jelas disertakan dengan isyarat menarik keluar, tetapi dari sudut kesahihan sama ada jin itu benar-benar keluar atau tidak dari tubuh badan pesakit itu hanya  berserah pada Allah (s.w.t). Mungkin selepas tarikan itu dibuat, perawat perlu membacakan ruqyah  lagi bagi mengetahui keadaan sebenar pesakit.

Memerangkap Jin

Kaedah memerangkap jin ini dilakukan setelah proses rundingan antara perawat dengan jin yang menguasai tubuh pesakit gagal dan enggan keluar secara baik dari tubuh. Perawat akan memasukkan tapak tangan sehingga pergelangan tangan pesakit ke dalam balang kaca tersebut dan ditarik jin masuk ke dalam botol itu sambil membaca ruqyah  serta menggunakan isyarat tangan menarik jin ke dalam balang kaca itu Berhubung dengan kaedah memerangkap jin, tiada dalil yang menyatakan bahawa Rasulullah (s.a.w) pernah berbuat demikian. 

gambar hiasan

Walaupun  begitu, terdapat hadith yang menyebutkan  bahawa Nabi (s.a.w) pernah bercadang untuk menangkap ifrit  atau iblis  yang datang mengganggu baginda solat. Namun, apabila  baginda teringat doa Nabi Sulaiman (a.s), baginda membatalkan niat tersebut. Dari hadith berkenaan dapat difahami bahawa Nabi Muhammad (s.a.w) hanya berusaha untuk mengelak atau berlindung daripada gangguan itu, bukan bertujuan untuk menangkap atau memerangkap jin tersebut. Bahkan, secara logik akalnya, golongan jin ini tidak terperangkap dengan sesuatu bekas kerana mereka bebas  bergerak dan dapat menembusi sesuatu jirim atau benda (Khadher, A., & Ishak, S. Hadith-Hadith Mengenai Sihir dan Rawatannya dalam Al-Kutub Al-Sittah: Satu Analisis Kualitatif) & (Khadher, A., & Mohd Farhan, M. A. Khurafat Tahyul dan Teknik Mistik dalam Rawatan Alternatif)

Oleh yang demikian, menangkap jin dan mengurungnya dalam sesuatu bekas adalah perkara yang meragukan sehingga tidak terdapat bukti jelas bahawa golongan tersebut dapat diperangkap sedemikian rupa.

Sumber: Seni Perubatan Alternatif Di Malaysia: Analisis Permasalahan Metode Rawatan
Mohd Farhan Md Arifin, Khadher Ahmad, Nor Izati Samsudin, Mohamad Zaim Isamail &
Muhammad Ikhlas Rosele

Location via Google Maps

Kalam Indah

Sumbangan Dana

Sumbangan Dana

Makluman

Makluman

Rawatan Bangunan

RAWATAN RUMAH & BANGUNAN

Rawatan rumah/ bangunan dijalankan pada HARI KHAMIS (Minggu Pertama & Ketiga) bermula dengan Solat Maghrib sehingga Solat Isyak di tempat tersebut.


Borang rawatan rumah & bangunan boleh diambil dan diisi di Pusat Rawatan Kecil Darussyifa' Bandar Baru Salak Tinggi.

Bidara Syifa - 012 344 7697

Bidara Syifa -  012 344 7697
Hubungi Ust Kamil

Wangian Doa Syifa'

Wangian Doa Syifa'

Jual Beli Hartanah

Vitamin Untuk Kesihatan

Artikel Pilihan